Connect with us

Semasa

Cikgu Ini Luah Perasaan Terkilan Kerana Anak Murid Tidak Buat Apa Yang Diminta Ketika PKP

Published

on

‘Guru ibarat lilin yang membakar diri untuk menerangi orang lain’, itulah perumpamaan yang paling sesuai menggambarkan jasa dan pengorbanan seorang guru kepada para pelajar. Segala didikan dan ilmu yang dicurahkan oleh mereka memang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.

Terbaru, seorang guru yang dikenali dengan nama M.K Izzudin menerusi akaun Twitter miliknya ada meluahkan rasa sedih dan kesal dengan sikap segelintir para pelajar masa kini yang bersikap sambil lewa dan langsung tidak mengendahkan ‘homework’ yang diberikan kepada mereka.

‘Ini yang korang balas’

Menerusi perkongsian di Twitter, Izzudin memuat naik beberapa ‘screenshot’ yang memaparkan tweet para pelajar mengenai isu kerja rumah yang diberikan oleh para guru. Kebanyakan daripada mereka seringkali mengambil kesempatan ketika musim Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) ini untuk bersantai di rumah tanpa menghadiri kelas atas talian yang dianjurkan oleh guru.

Lebih mengejutkan ada di antara mereka yang sanggup keluar daripada group Whatsapp kelas semata-mata ingin ‘lari’ dari membuat homework. Bukan itu sahaja, para pelajar ini dengan selamba dan tanpa segan silu telah merungut di Twittter mengenai kerja rumah yang diberikan. Tidak kurang juga ada di antara mereka seolah-olah seperti berbangga dengan tindakan mereka itu.

Tolong hormat cikgu-cikgu

Menurut Izzudin yang mewakili guru-guru yang lain memberitahu bahawa untuk menyediakan pembelajaran atas talian bukanlah satu perkara yang mudah lebih-lebih lagi apabila melibatkan guru-guru lama. Penggunaan sistem teknologi yang canggih pada masa kini juga secara tidak langsung menyukarkan mereka untuk mengaplikasikannya.

Lebih mendukacitakan apabila segala usaha dan pengorbanan mereka untuk menyediakan pembelajaran atas talian ini disia-siakan dan tidak dihargai oleh para pelajar. Dalam pada itu, Izzudin sempat meninggalkan pesanan kepada para pelajar supaya menghormati guru-guru dan lakukanlah kerja rumah seperti yang diarahkan. Perjalanan hidup para pelajar ini masih panjang dan ilmu yang diberikan oleh guru amat penting untuk mereka kelak.

Sistem pendidikan makin mencabar

Menjengah ke ruangan komen, rata-rata pengguna Twitter dan tidak kurang juga ada dalam kalangan guru yang turut meluahkan rasa sedih dengan sikap dan layanan para pelajar. Menurut mereka, sistem pendidikan zaman kini makin mencabar kerana sikap segelintir generasi muda.

Hormat guru, ilmu akan berkat

Sumber: M.K Izzudin

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Semasa

Lepas Tular Jual Kasut Emas, Khalid Jamlus Buat Kontroversi Dengan Memberi Jawapan Kepada Wartawan Secara Kurang Sopan

Published

on

By

Nama Khalid Jamlus, bekas pemain bola sepak kebangsaan Malaysia menjadi buah mulut orang ramai selepas ceritanya melelong kasut emas melalui live Facebook tersebar. Terbaru, Khalid sekali lagi menjadi perhatian apabila caranya menjawab soalan wartawan ketika satu sidang media semalam menjadi kritikan netizen.

Sikap Khalid keterlaluan

Semalam, Timbalan Menteri Belia dan Sukan, YB Senator Wan Ahmad Fayhsal bin Wan Ahmad Kamal mengambil inisiatif bertemu Khalid Jamlus menerusi sidang media.

Walaubagaimanapun, bukan pertemuan itu yang menjadi tumpuan, tetapi sikap Khalid menjawab soalan wartawan dengan cara sarkastik itu menjadi kritikan warganet.

Attitude kelaut

Ramai menganggap sikapnya itu agak keterlaluan apabila soalan berkaitan jawatan yang ditawar kepadanya mengundang pelbagai reaksi bagi yang menonton sidang tersebut.

Perkara ini membuatkan netizen berasa menyampah dengan gaya pertuturannya yang acuh tak acuh itu. Ramai meninggalkan komen di laman Twitter milik E_Blackbeard yang memuat naik potongan sedutan sidang media tersebut.

Bukan kerja hina pun

Hilang respect aku

Kau punya bongkak

Tak perlu nak berlagak

Sumber : E_blackbeard via OH BULAN

 

Continue Reading

Semasa

Kenapa Duit RM1 Susah Nak Masuk Tempat Bayar Parking Atau Mesin Air Tin. Ini Jawapannya

Published

on

By

Pernah tak anda mengalami situasi di mana ketika anda cuba membayar tiket parking, wang kertas RM1.00 tidak diterima? Biarpun dicuba beberapa banyak kali, mesin tersebut tetap enggan menerima wang kertas itu?

Ada yang menyangka situasi itu berlaku berkemungkinan disebabkan oleh keadaan wang kertas yang remuk, kotor, terlipat dan sebagainya.

Namun menurut wanita itu, adakalanya mesin bayaran tiket parking atau mesin jual air dan yang sewaktu dengannya tidak dapat menerima wang kertas RM1.00 kerana wang kertas tersebut mempunyai tandatangan Muhammad bin Ibrahim.

“Fakta menarik, sesetengah ‘vending machine’ tidak menerima RM1.00 anda kerana ia mempunyai tandatangan Muhammad bin Ibrahim. Ia hanya boleh menerima wang kertas yang ditandatangani oleh Zeti Aziz.

“Begitu juga dengan mesin bayaran tiket parking dan yang sewaktu dengannya. Anda mungkin mahu menyemak tandatangan gabenor jika wang kertas yang anda masukkan itu ditolak oleh mesin,” kata Aini yang berkongsi mengenai perkara itu di Twitternya.

Sementara itu, kebanyakan netizen selama ini menyangka kegagalan memasukkan wang kertas itu disebabkan keadaan wang kertas itu yang remuk atau rosak.

ANTARA SEBAB UTAMA

Sumber: @Nurfitriainii via The Reporter

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Continue Reading

Semasa

Gadis Ini Ceritakan 7 Bulan Tidak Berjumpa Dengan Suami Dan Sekarang Dia Sarat Mengandung 8 Bulan

Published

on

By

Pengacara Dayah Bakar mendedahkan sudah masuk tujuh bulan dia berjauhan dengan suami, Kapten Muhammad Hanif Hamidi yang ditugaskan ke Australia.

Kata Dayah, ia bukan satu tempoh yang mudah namun dia bersyukur kerana dikelilingi orang yang yang tidak putus memberi sokongan.

“Suami saya pergi Australia pada bulan Januari lalu jadi dah tujuh bulan kami berjauhan. Masa dia pergi usia kandungan saya tak sampai sebulan lagi. Sepatutnya saya dah pergi sana tapi disebabkan Covid-19 ini semuanya terpaksa ditangguh.

“Saya masih bekerja dalam fasa hamil ini memandangkan saya seorang yang sangat aktif. Bila saya sibuk bekerja, itu yang membuatkan saya gembira.

“Keluarga saya memang antara penyumbang sokongan paling tinggi dengan anak-anak saudara saya pun tinggal bersama.

“Apa yang penting selalu ingat Allah, itu adalah kunci segalanya. Kita tahu Allah bagi dugaan sebab kita mampu. Jadi sentiasa bersyukur kerana ada hikmah dengan apa yang berlaku. Banyakkan berzikir dan baca al-Quran.

Video di saat suami pergi

“Macam saya aktif dekat media sosial dapat juga sokongan daripada pengikut. Itu pun memainkan peranan. Mereka sama-sama mendoakan saya dan suami, itu buat saya tenang,” katanya ketika dihubungi Gempak.

Dalam pada itu, pemilik nama Nur Hidayah Abu Bakar berasa terharu dengan usaha suaminya membuat kejutan bersempena dengan ulang tahun perkahwinan mereka kali kedua.

“Sejujurnya saya tidak menangis tetapi terkejut. Masa tu saya keluar bila balik tetiba tengok dah ada kat bilik. Semestinya rasa terharu walaupun jauh suami saya masih buat kejutkan untuk saya. Ingatan itu dekat,” katanya lagi.

Dayah dan Hanif berkahwin pada 29 Jun 2018 selepas berkenalan sejak sekian lama dari bangku sekolah lagi.

Kini, Dayah sedang sarat hamil lapan bulan dan dijangka bersalin pada bulan Ogos ini.

Sumber : GEMPAK

Continue Reading

Popular