Connect with us

Kisah Benar

Semua Duit Saya Dah Dalam Tank Motor. Apa Tindakan Pegawai JPJ Ini Selepas Itu Sangat Mengejutkan

Published

on

Tiba-tiba basah pipi teringat nikmat Allah. Semasa saya diuji dengan kesusahan. Air mata saya mengalir cari duit nak beli susu anak. Isteri kata, takper abang. Abangkan selalu pesan, kitakan ada Allah.

Allah tak pernah biar atau tinggalkan kita. Teruskan usaha dan minta pada Allah. Allah akan buka jalan dari punca yang tak disangka..

Pernah balik dari satu tempat singgah sebuah kedai makan. Bila masuk buka-buka menu harganya kami tak mampu. Terus pegang tangan isteri dan terus keluar dengan segan-segan. Isteri masuk kereta doa, ya Allah ya Rahman takper kami tak mampu nak makan di sini. Tapi ya Allah jadikanlah kesusahan ini asbab hidayah buat orang yang kami sayang. Serta berilah kami dapat makan bersama Nabi saw yang kami cintai dalam syurga..

Pernah kami hari raya aidilfitri tak pergi ke mana-mana melainkan pergi rumah dekat-dekat sebab tiada duit nak isi minyak. Ada duit sikit kira-kira beri ibubapa dan ibubapa mertua sahaja.

Tapi isteri saya senyum sahaja dan kata, abang bekerja keras dan rajin. Allah tak tengok hasil. Tapi Allah tengok usaha. Allah suka orang yang berusaha…

Pernah bawa anak-anak pergi ke tempat permainan. Tengok-tengok tempat main mahal mahal pula nak bayar. Kira duit tak cukup. Tempat makan pun mahal. Isteri kata pada anak, ummi bawa pergi sini sebab nak tunjuk dalam syurga nanti boleh main lebih dari yang ini.

Hari ini kita try satu sahaja yer permainan ini. Nanti sambung dalam syurga yer. Anak kata, nanti kita main dalam syurga yer ummi..ayah, umi sama-sama main yer. Air mata saya mengalir..

“Maafkan Saya Cik, Semua Duit Saya Dah Dalam Tank Motor” – Tindakan Anggota JPJ Selepas Itu Memang Tak Diduga

Pernah sekali naik motor. Saya tiada lesen lagi tiada duit nak ambil lesen pun. Kena tahan JPJ. Polis suruh tinggalkan motor kerana tiada lesen. Katanya boleh balik kampung naik bas. Naik taxi dari sini ke stesen bas. Saya jawab dengan sedih maafkan saya encik, semua duit saya dah dalam tank motor.

Dia biarkan saya lama di situ. Setelah 2 jam kerana dia tengok saya duduk sahaja di situ. Dia bagi motor dan suruh saya balik walaupun kena saman. Isteri saya kata, takper abang. Semua pengalaman ini mengajar kita erti kehidupan. Supaya kita belajar sayang orang susah. Suka tolong orang kalau mereka susah. Pandang semua orang dengan sayang.

Pernah saya menangis kerana lemah semangat. Isteri saya peluk saya dan kata,

saya kahwin dengan abang kerana saya sayang abang kerana Allah. Saya cuma ingin abang bawa saya masuk syurga. Sebenarnya kita kaya.

Kita ada tangan dan kaki. Ribu orang diuji tiada tangan dan kaki. Ribuan orang diuji dengan pekak bisu. Ribuan orang diuji dengan buta. Membesarkan anak tanpa melihat wajah anak. Ribuan orang kayuh basikal dengan tangan kerana tiada kaki untuk sara keluarga Ribuan orang miskin minta sedekah dengan bawa jasad ahli keluarga yang nazak ditepi jalan.

Kita terlalu kaya kerana memiliki semuanya sempurna. Cuma kurang sikit makan. Kurang sempurna pakaian. Adakah kita nak mengeluh abang?

Paling berharga dia beri kita Islam…itulah segalanya..Terima kasih Allah yang beri segalanya. Sentiasa memberi isteri yang tabah dan mulutnya manis saat diuji dengan kesusahan. Ya Allah terima kasih atas seluruh hidupku dan segala-gala nikmat dan mengeluarkan diriku dari kesempitan hidup.

Seluruh hidup dan matiku untukMu Tuhanku. Yang tak pernah berhenti memberi nikmat dan buat baik padaku. Ya Allah, maafkanlah diriku yang teramat hina dan berdosa ini

Bila takdir berbicara, lidah kelu tidak terkata. Allah itu Maha Adil, Maha Mengetahui setiap kehendak hamba-NYA. Tarbiyah-NYA penuh hikmah. Bila hati tawakal pada-NYA, ketenangan pasti menyinggah. Tersentuh akan nikmat kasih-NYA pada diri. Katakan pada hati, segalanya punya hikmah yang telah cantik di susun -NYA.

Senyum lah selalu walau di uji, walau hati rasa tak mampu dengan ujian. Kita perlukan-NYA lebih dari segala-galanya. Di mana DIA di hatiku? Carilah DIA disetiap langkah

Kita sering mendengan pelagai keluhan dan kita sendiri juga mengeluh.

“Bising betullah mesin ni. Cubalah senyap sikit.”

“Penat je beli baju ni bulan lepas. Dah tak muat.”

Ada sahaja yang kurang bagi kita. Ada sahaja yang kita nak rungutkan. Tidak pernah cukup dengan apa yang kita ada. Lumrah manusia, merungut dah tidak berpuas hati dengan apa yang diperolehi.

Mari kita sama-sama cuba fikirkan apa yang terjadi dan apa yang ada pada kita.

Kita merungut dengar bunyi bising hari-hari,memang geram,sakit hati. Itu sebenarnya menandakan kita masih lagi mampu mendengar.

Kita merungut pakaian yang kita pakai sudah ketat,kecik,tak muat. tapi tidakkah kita bersyukur, baju tu dah tak muat kerana kita sebenranya cukup makan. Allah bagi rezeki melimpah ruah.

Kita merungut untuk rumah yang kita kena bersihkan,mop lantai,lap tingkap,sapu rumah dan sebagainya hari-hari. Tapi bersyukurlah kerana itu menandakan kita masih lagi mempunyai tempat tinggal untuk berlindung dari hujandan panas.

Kita mengeluh otot-otot kita kejang, kita sakit-sakit badan buat kerja hari-hari. Tetapi, itu sebenarnya menandakan kita masih mempunyai kudrat untuk berkerja kuat mencari rezeki.

Kita merungut untuk keletah anak-anak yang tidak menetu dirumah. Kadang-kadang kita rimas. Tetapi besyukurlah, sekurang-kurangnya mereka berada di rumah, bukan di jalanan berpeleseran.

Kita mengeluh kerana tempat letak kereta ke lif yang mungkin agak jauh.tetapi sebenarnya kita perlu bersyukur kerana diberi nikmat masih mampu berjalan.

Kita mengeluh untuk timbunan pinggan mangkuk,pakaian yang perlu dicuci. Tetapi,itu menandakan kita sebenarnya memiliki semua itu untuk digunakan.

Untuk pagi-pagi yang selalu dikejutkan dengan jam loceng, kita merungut kemalasan. Tetapi Itu menandakan kita sebenarnya diberi kesempatan untuk mengharungi hari sekali lagi.

Ya Allah, sungguh banyak nikmat yang Kau berikan kepada kami. Tetapi mungkin kita yang tidak menyedarinya. Kita yang tidak mensyukurinya. Kita yang tidak pernah berpuas hati dengan nikmat itu.

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, ” Sesungguhnya jika kamu bersyukur, nescaya aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat”
(Ibrahim:7)

Dan sebenarnya, Allah menguji kita dengan pelbagai cara. Setiap nikmat yang Allah berikan itu juga adalah ujian bagi kita. Pancaindera, rumah, pakaian, keluarga, kewangan, mahupun pekerjaan adalah sebahagian nikmat yang kita perolehi seharian. Ada diantara kita yang sedar dan tahu,tetapi ada juga yang tidak.

Maka apabila manusia ditimpa bencana dia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan nikmat Kami kepadanya, dia berkata, “Sesungguhnya aku diberi nikmat ini hanyalah kerana kepintaranku”. Sebenarnya, itu adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahuinya.
( Az-Zumar:49)

Sebagai manusia biasa, memang lumrah kita sentiasa tidak berpuas hati dengan apa yang kita ada. Sentiasa merungut dan mengeluh, sedangkan Allah lebih mengetahui apa yang dirancangNya.

Beryukurlah kita dengan nikmat yang dikurniakan. Tidak semua nikmat yang kita terima, orang lain juga terima. Tidak semua nikmat itu akan kita perolehi lagi dan Allah boleh menrik nikmat itu bila-bila masa sahaja.

Jika tidak dapat apa yang kita suka,belajarlah menerima apa yang kita dapat, dan bersyukurlah dengan apa yang kita ada.

sumber: ebit lew via  otai viral via petua dan respi bonda

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Kisah Benar

Aku pgawai gred 41, suami pen0reh getah je. Suami tak mampu bagi lebih, terasanya aku.

Published

on

By

Baca perlahan-lahan dan ambillah Pengajaran apa yg pernah berlaku kepada saya ini. Jadikan ini sebagai panduan.

Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum Warga pembaca sekalian. Pertama sekali aku mengucapkan berbanyak-banyak terma kasih kepada admin kerana sudi menyiarkan luahan hati aku ini.

Namaku Zainab (bukan nama sebenar). Aku adalah pegawai kerajaan gred 41 di mana gajiku mencecah RM4000 sebulan dan telah pun berkahwin sebelum aku dapat kerja.

Untuk makluman semua, suamiku hanyalah bekerja kampung sebagai penoreh getah dengan anggaran pendapatan RM60 sehari. Jika hari cuaca hujan, memang langsung tak masuk duit apatah lagi bila tiba musim tengkujuh.

Kami berkahwin atas dasar suka sama suka. Suamiku bekas pelajar madrasah pondok, tak belajar tinggi macam aku yang ada degree dari universiti tempatan.

Suamiku memang baik. Solat tak tinggal. Takde skandal. Kawan-kawan perempuan pun takde. Tak pernah naik suara terhadap aku dan anak-anak, jauh sekali nak naik tangan.

Dia selalu tolong aku uruskan rumahtangga. Anak-anak dia yang mandikan, tolong hantar dan ambik dari taska.

Kadang-kadang urusan dapur dia yang tolong settlekan bermula dari urusan beli barang dapur sehinggalah ke memasak dan kemas dapur termasuklah mengemop sisa-sisa tumpahan makanan anak-anak aku.

Pendek kata, semua perfect lah. Kiranya aku balik rumah goyang kaki je sebab semua urusan rumahtangga dah settle bila aku balik kerja.

Cuma kadang-kadang aku rasa kecil hati. Sebab duit gajiku habis di hari kedua selepas terima gaji.

Aku bayar loan perumahan, loan kereta, yuran taska anak 2 orang, beli stok pampers dan susu untuk sebulan, bayar loan PTPTN, bagi mak aku RM100 sehinggalah yang tersisa dalam akaun aku hanyalah RM50.

Dalam masa 1 hari duit gaji aku habis untuk selesaikan benda tu semua sampaikan nak reward diri sendiri pun tak dapat. Nak makan KFC dan MCD jauh sekali.

Suamiku hanya keluarkan duit untuk beli barang dapur, minyak kereta dan bil elektrik.

Nak beli baju baru jauh sekali. Pakaian dalam aku pun tak pernah dibeli dan tak pernah nak offer untuk beli.

Tiap kali raya aku yang support semua, dari baju raya hinggalalah ke duit raya dan kuih raya. Aku pergi kerja hanya pakai baju yang sama hampir setiap minggu.

Kadang-kadang aku malu kepada staff-staff lain dan cemburu bila tengok mereka pakai baju cantik-cantik walaupun mereka tu hanyalah kerani gred 19.

Alat solek aku pun aku beli di kedai Eco je (kedai RM2.10) sebab takde duit nak beli kat drugstore.

Aku cuba nak mintak semua tu dari suami tapi aku rasa serba salah sangat bila memikirkan yang dia hanya kerja sebagai penoreh getah.

Dia pernah minta izin aku untuk buat kerja sampingan, nak cari duit lebih katanya. Tapi aku tak izinkan sebab nanti siapa yang nak uruskan anak-anak.

Duit dari hasil menoreh getah itulah dia beli barang dapur dan isi minyak kereta serta bayar bil elektrik. Duit beli baju anak-anak pun aku guna duit gaji sendiri yang berbekalkan baki RM50 sebulan.

Dan aku ikat perut setiap hari di tempat kerja. Aku hanya mengambil sarapan pagi sahaja sebab nak jimatkan wang sehinggakan aku terkena gastrik.

Aku stress. Kadang-kadang aku terfikir seolah-olah aku ni ketua keluarga yang terpaksa menanggung semuanya.

Wahai pembaca sekalian, adakah aku terlalu overthingking? Berdosakah aku berfikiran begini? Derhakakah aku terhadap suamiku? Adakah aku isteri yang tidak bersyukur?

Tolong berikan aku kata-kata semangat. Aku cintakan suami aku sangat-sangat dan sayangkan perkahwinan ini. Sekian. Terima kasih.

Reaksi warganet

Zaffran Mikhael –Woi zainab… Haderrrrr…aku sedang bersabar daripada taip yang bukan2 ni… Bersyukurlah zainab…. Bersyukurlah

Puan Zuera –Bersyukurlah.. Suami bukan biawak hidup, cuma dia tak mampu nak bagi lebih.. Apa yang dia dapat, dia beli barang dapur dan bayar bil… Kalau dia mampu, mungkin dia nak tanggung semua…

Suami pun jaga anak dan buat keje rumah… Kalau tengok orang lain, dah dapat suami biawak hidup, kaki pukul lagi.. Jadi bersyukurlah…

Suami nak buat part time, puan tak bagi.. Jadi nak macam mana lagi? Saya rasa, kalau suami puan baca ni, mesti dia menangis sebab dia tak mampu nak bagi lebih pada puan..

Syazana Kadir –“Dia pernah mintak izin buat kerja sampingan, cari duit lebih katanya. Tapi aku tak izinkan sebab nanti siapa yg nak uruskan anak anak”.

Ok to be honest confessor, aku rasa nak lempang kau lepas baca statement tu. Dah dia offer diri untuk cari duit lebih, kira dia tu suami yang bertanggungjawab lah.

Pastu kau nak bising dia tak kasi baju baru lah baju raya lah baju dalam lah. Eh emo pulak aku!

Sumaiyah Mohd Rusdi –Ya Allah, nikmat mana lagi awak nak dustakan..suami urus rumhtangga dengan baik, segala banyak kebaikan yang awak sebut tentang suami awk tapi hanya kerana gajinya kecil tapi bukan smpai dia abaikan tanggungjwb dia cuma bezanya gaji awak besar.

Jangan ikut bisikan syaitan sangat, awak kena lah pndai2 manage kewangan tu betul2 dan kalau tak boleh pun, awk bersyukur saja sebab bila awk dah plih suami awak tu bermakna awak sedia untuk terima sedikit kekurangan dia (bukan jenis kkurangan yang teruk macam kaki pukul dan seumpamanya). Perkhwinan itu melengkapi, memahami dan tolak ansur.

Din Ganu –Laki hang nak keja part time nak tambah pendapatan hang tak bagi, laki hang mintak izin dengan hang, amboi terbalik dah cek oii.

Nak kata laki hang tak bertanggungjawab dia dah ada inisiatif cuma hang tak setuju. Aku tak paham hang nak apa pun tak tau.

Hang kira ok la ada laki yang bertanggungjawab sebagai mana hang cerita la, at least dia kerja, dia uruskan anak, dia ada la bagi sikit2..

Hang tengok orang lain tu, ada laki macam galas biawak hidup malas keja. Hang slow talk la ngan laki hang, biaq pi la dia nak keja. Pagi noreh, malam jadi jaga pun ok. Jaga pun gaji dekat rm2k jugak. Ringan la beban hang.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page.

Continue Reading

Kisah Benar

Dia Nekad Masuk Meminang Lelaki Yang Dia Suka Selepas 3 Bulan Kenal. Pasti Anda Tak Sangka Dimana Mereka Berjumpa

Published

on

By

Jodoh setiap manusia telah ditetapkan oleh Tuhan sama ada cepat ataupun lambat. Ini kisah yang dikongsi oleh Aty Razali yang berkongsi pengalamannya berjumpa suaminya di gunung. Siapa sangka perkenalan yang singkat membawa pasangan ini ke jinjang pelamin.

Jumpa jodoh di gunung

Aty mula mengenali suaminya pada 7.03.2020 ketika pertama kali mereka berdua mendaki gunung bersama.

Pada mulanya, Aty membuat open trip untuk mendaki Gunung Minitinduk dan suaminya ketika itu menjadi orang terakhir yang berminat dan mendaftar untuk menyertai trip tersebut.

Pada mulanya, suaminya tidak dapat menyertai trip tersebut kerana mempunyai hal yang lebih mustahak. Tapi pada saat akhir, suaminya kembali setuju untuk menyertai trip tersebut.

Sebelum ini, mereka hanya berkenalan melalui laman media sosial Facebook. Tarikh 7.0.3.2020 menjadi tarikh bermakna buat pasangan ini apabila mereka berjumpa untuk kali yang pertama.

Ajak kahwin

Perigi cari timba? Ikut la persepi masing-masing.Kalau suka usaha, kalau mahu tunggu orang bawa kawin padahal suka sama suka dua-dua sampai bila pun tidak jadi. Tiada salah pun kalau perempuan yang mulakan dulu.Yang penting dengan cara baik ja.Kalau ditolak mungkin bukan jodoh, berlapang dada.Tuhan akan bagi yg terbaik tepat pada masa. Jangan risau.

Ketika 15.5.2020 Aty bertindak menghantar pesanan kepada suaminya dan mengajak untuk berkahwin secara tiba-tiba. Suaminya ketika itu turut setuju dengan lamaran Aty dan diteruskan denga acara merisik pada 4.07.2020.

Aty ketika itu sempat bertanyakan kepada suaminya, kenapa terus memberi jawapan sanggup berkahwin dengannya. Jawapan suaminya ketika itu, cukup ringkas kerana dia takut jika dia yang terlebih dahulu membuat langkah, cintanya akan ditolak oleh Aty.

Aty turut menceritakan mereka berdua tidak sempat untuk bercinta seperti pasangan-pasangan lain disebabkan sibuk bekerja. Mereka hanya sering Whatsapp dan topik Covid-19 sering menjadi topik utama yang dibahaskan.

Tambahan pula, waktu kerja mereka yang berbeza di mana Aty bekerja di hospital manakala suaminya merupakan seorang guru.

Hiking bukan untuk cari jodoh

Jelas Aty, niatnya untuk mendaki gunung bukanlah untuk mencari jodoh semata-mata dan dia langsung tidak terfikir untuk mencari jodoh ketika mendaki.

Aktiviti ini merupakan aktiviti santai yang dilakukan bagi mengisi masa yang terluang ketika cuti setelah penat di tempat kerja. Aty mula aktif dengan aktiviti mendaki gunung sejak tahun 2019.

Pasangan ini turut meminta orang ramai untuk mendoakan kebahagiaan mereka selepas mendirikan rumah tangga. Kini, perkahwinan pasangan ini telah menyambut sebulan ulang tahun perkahwinan mereka.

Sumber: Aty Razali via Oh Bulan

Continue Reading

Kisah Benar

Dengar Bunyi Gesel Yang Kuat Dari Buaian. Apa Yang Terjadi Memang Buat Dia Terkaku Sekejap

Published

on

By

Dunia ini bukan hanya milik kita. Ia turut menjadi tempat tinggal bagi makhluk lain tidak kira yang boleh dilihat dengan mata mahupun tidak.

Seorang pengguna Facebook berkongsi video seram ketika mana dia mendakwa menyaksikan buaian di perumahannya bergerak sendiri.

Menurut Elina Shaudi, kejadian tersebut berlaku pada tahun lepas ketika dia membawa dua anaknya bermain di kawasan tersebut.

Lebih kurang pukul 6 petang. Masa tu saya bawa 2 anak perempuan main kat taman permainan kawasan perumahan. Memang tiap-tiap petang selalu datang sini.

Tiba-tiba buaian tu berhayun sendiri. Bunyi besi bergesel yang agak kuat, sedangkan jarak dari tempat yang saya rakam tu agak jauh. Saya zoom bagi dekat.

Tak terfikir nak rasa takut lagi masa tu. Sempat rakam dulu. Pastu cabut lari. Sampai sekarang tak pergi dah situ.

RAKAMAN VIDEO YANG DIAMBIL

Sumber : Elina Shaudi via Siakap Keli

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini.

Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Continue Reading

Popular